Game, Kreatifitas dan Efektifitas

By January 20, 2016 , ,


Sampai detik ini gue masih sangat setuju bahwa main game itu dapat menghasilkan stimulan otak kita kepada daya imajinasi, kreatifitas dan logikal kita. Apalagi buat seorang yang bekerja untuk industri kreatif, dimana setiap detiknya selalu haus dengan imajinasi, dan visual yang baik. 

Kadang bermain game itu seperti vitamin buat gue untuk mencari refrensi visual yang keren-keren selain film. Gue selalu melihat satu perkembangan visual itu biasanya kalau tidak film yah game. Cuma dua itu yang kadang gue amati untuk menambahkan refrensi pembuatan visual design yang akan gue buat.


Bahkan kita lihat salah satu tayangan sebuah tvc, menampilkan gamer profesional yang memang pekerjaannya hanya main game saja. Dilanjutkan dengan kalimat, dibutuhkan waktu 8 jam satu hari untuk latihan bermain game agar kita bisa menang bukan hanya disatu game saja.

Iya, kalau kita ingin menjadi gamer profesional seperti monica itu sudah jadi keharusan untuk bermain game 8 jam, akan tetapi buat kita yang tidak gamer profesional terkadang kita keterusan sampai dengan lupa waktu melalaikan pekerjaan kita sendiri. Hayo ngaku, pernah kan ?

Pengalaman pribadi gue sih demikian, ketika kita makin penasaran, maka banyak waktu yang habis akhirnya untuk hiburan ini. Efeknya gue pernah 3 bulan males kerja untuk main game doang. Diujungnya, gue jual tuh id biar gue gak bisa main lagi.

Jadi gue ukur mana yang lebih banyak, manfaat atau kerugiannya, pada saat itu memang kerugiannya banyak banget yang gue dapat. Maka dari itu gue harus berani tinggalkan untuk game yang gue mainin. Kalau sudah demikian gue jadi males banget ngapa-ngapain selain looting, Game apa hayo ?

YES, CLASH OF CLAN.

Arie fabian, Clash Of Clan
Clan yang gue punya waktu itu keren banget, rata-rata memang anak Bintaro, Tangerang. Karena tetangga makanya gue ikut clan itu biar kopdarnya gampang. Dan memang bener, anak-anaknya enak banget, asyik, kompak, wah seru deh pokoknya.

Tapi buat gue karena akhirnya jadi addict makanya gue harus berhenti, kalau gak pasti akan banyak jatuh korban ini akhirnya, he he he.

Nah maka dari itu, kalau memang udah gak efektif, maka sudah seharusnya kita membuat satu pertimbangan, apakah memang waktu nya harus dikontrol untuk main gamenya, atau memang berhenti sama sekali. Buat beberapa orang banyak yang berhasil memang, menbatasi waktu main game, dan itu sangat baik sekali.

Tapi buat yang memang sudah kecanduan berat, ada juga yang memutuskan berhenti bekerja biar main games-nya lebih konsen. Kalau Anda pilih yang mana ?

Tapi sekali lagi nih, gue orang yang mengakui bahwa memang benar game memiliki manfaat seperti yang gue bilang diatas. Dan gue juga gak bilang main game itu dampaknya buruk, hanya saja kita sendirilah yang memang harus pintar-pintar membagi waktu kalau memang game ini buat kita merupakan satu kebutuhan "hiburan" buat kita.

Sampai sekarang sih kalau kangen pasti gue buka juga coc-nya. Walaupun udah jarang-jarang sekarang.





Salam Kreatif,
Arie fabian

You Might Also Like

0 comments