Desain 3D Pertama Kali Gue

By May 04, 2016 ,

Abis dari buat modelling untuk desain ini gue jadi semakin jatuh cinta kepada 3D Visual Desain. Dimana ada sensasi yang baru dalam membuat sebuah pekerjaan desain. Gue bisa ngerasain yang namanya sumbu Z, dimana sebelumnya gue belum pernah ngerasain. 

Modelling 3D gambar kaleng Redoxon ini gue buat menggunakan software Autodesk maya. Gue waktu itu bela-belain berguru sama guru gue yang gak pernah pelit sama ilmu yang sampai sekarang gak pernah mau disebut namanya, padahal karyanya dia luar biasa banyaknya. 


Dan karena Maya juga akhirnya gue bisa jatuh cinta kepada Apple. Karena pada saat itu laptop gue gak bisa me-render hasil modelling yang gue buat, akhirnya sang guru bilang, "kalau mau belajar, belajar yang bener".

"Device-nya juga harus bener, jangan setengah-setengah, udah beli Apple dulu baru balik lagi kesini (kerumahnya dia)".

Akhirnya gue waktu itu beli Macbook Pro 13 inchi. Mau gak mau, daripada gak diajarin Maya. Setelah beberapa waktu mengoprek software ini dengan panduan beliau maka gue liat dan gue mulai merasakan seperti ada chemistry untuk membuat desain sebuah pameran. Akhirnya gue minta ajarin dan dia bilang lagi :

"Kalau memang lo mau ke Pameran, mending pakainya 3D Max aja jo, tapi gue gak bisa ngajarin kalau 3D max, kalau pakai Maya agak kurang tapi anu ..."

Tadinya gue tetep kekeh menggunakan Maya untuk membuat desain-desain modelling both, tapi akhirnya yah ... nyerah juga. Akhirnya gue pindah ke 3D max dan mencoba mengoprek sendiri dengan bahan yang sudah diberikan dari Kawan gue itu (Software Maya).

Gak tau, pada saat itu gue yakin aja, kalau kedua software ini memiliki kedekatan yang erat secara user interface dan logika kerjanya. Ternyata begitu didalemin, gue bisa bilang itu bener. Akhirnya kesimpulan gue, memang kedua software ini memiliki banyak persamaan, walaupun banyak juga perbedaannya. Maka akhirnya gue bisa meraba-raba sendiri untuk mendalami buku 3D Max.

Gue cari lagi orang yang memang sudah exprert dalam modelling menggunakan 3D Max, dan akhirnya ketemu. Gue banyak menimba ilmu dari Studio Desain milikinya. Gak apa deh gue dimintai tolong untuk tracing beberapa materi pekerjaan milik dia, asal gue diajarin 3D Max.

Sampai akhirnya alhamdulillah ..... gak bisa juga, he he he ... (sebenarnya belum cukup puas dengan hasil sekarang).

Dan sampai sekarang malah, Maya yang gue lupain karena gue lebih banyak bekerja menggunakan Software 3D max doang. Karena memang kebutuhan gue sekarang ini untuk membuat layout pameran atau memang desain both untuk pameran.






Salam Kreatif,
Arie fabian

You Might Also Like

2 comments

  1. Replies
    1. Pilih macbook Pro yang baru versi sekarang, sudah pasti aman untuk mengerjakan desain. Minimal sekali Core i3 sudah lumayan untuk menjalankan software 3D.

      Delete